CTI Summit 2017 Machine Learning Mendorong Kolaborasi Baru Antara Manusia dan Mesin

Machine Learning Mendorong Kolaborasi Baru Antara Manusia dan Mesin

“Cognitive system dapat memicu bentuk kerja sama baru antara manusia dan mesin,” kata Shanker V. Selvadurai (CTO, Software and Cognitive Solutions, IBM Asia Pacific) di panggung CTI IT Infrastructure Summit 2017.

Salah satu penyedia solusi machine learning terkemuka di dunia adalah IBM yang dikenal melalui “mesin pintar” Watson. Keunggulan IBM Watson sebagai cognitive system—istilah IBM untuk machine learning—terletak pada tiga kemampuan utama: understanding, reasoning, dan learning.

Cognitive system dapat memicu bentuk kerja sama baru antara manusia dan mesin,” kata Shanker V. Selvadurai (CTO, Software and Cognitive Solutions, IBM Asia Pacific). Kerja sama ini diharapkan mampu memadukan karakteristik-karakteristik positif yang dimiliki setiap unsur. Sifat manusiawi seperti akal sehat, moral, imajinasi, welas asih, dan sebagainya, digabungkan dengan sifat khas mesin seperti pemahaman pola, natural language, ketidakberpihakan, dan kapasitas yang tak terbatas.

Shanker mengklaim bahwa IBM Watson telah digunakan di 25 negara oleh 20 jenis industri serta akan segera menyentuh 1 miliar pengguna dalam 9 bahasa berbeda.

Ia mencontohkan tiga studi kasus utama dari IBM Watson. Salah satunya yang bisa dimanfaatkan di Indonesia yaitu expertise at scale, terutama di bidang kesehatan. Watson dapat membantu mendiagnosis gejala penyakit-penyakit kritis, misalnya stroke, diabetes, dan serangan jantung. Walhasil, pemerintah bisa memasang komputer berbasis Watson di pusat layanan kesehatan daerah, alih-alih mengirim ratusan dokter ke daerah-daerah terpencil.

Studi kasus kedua yaitu personalize at scale. Contoh penggunaan di institusi pendidikan, Watson bisa menyesuaikan materi ajar sesuai dengan gaya belajar, kemampuan, dan data akademis setiap siswa. Contoh ini juga bisa dipakai di industri perbankan, telekomunikasi, dan pemerintahan.

Studi kasus terakhir adalah discover at scale, misalnya di industri kreatif. Shanker memberi contoh seorang musisi asal Amerika Serikat, Alex da Kid, yang membuat lagu berdasarkan hasil analisis Watson terhadap lagu-lagu terpopuler di tangga lagu Billboard. Alex pun dapat mengetahui komposisi musik dan lirik seperti apa yang paling disukai oleh masyarakat.

Penting dalam Era Bisnis Digital

Machine learning adalah topik utama dalam CTI IT Infrastructure Summit 2017, konferensi dan pameran teknologi tahunan dari CTI Group yang sudah digelar keempat kalinya.

Selain menghadirkan pembicara utama dari Gartner dan IBM, acara ini juga diikuti oleh Herry Abdul Aziz (Penasihat Ahli Menkominfo RI), Leonardo Koesmanto (Head of Digital Banking, Bank DBS Indonesia), Ridzki Kramadibrata (Managing Director, Grab Indonesia), dan Ying Shao Wei (COO DataSpark, part of Singtel Group).

Dalam acara ini, CTI Group juga menganugerahkan penghargaan iCIO Awards 2017 kepada tiga pemenang, yaitu Iwan Djuniardi (Direktur Transformasi Teknologi Informasi dan Komunikasi, Direktorat Jenderal Pajak, Kementerian Keuangan RI) selaku The Most Innovative CIO, Rita Mas’oen (Direktur Operasional & Teknologi Informasi, PT Bank CIMB Niaga Tbk.) selaku The Most Influential CIO, dan Kharim Indra Gupta Siregar (Direktur Teknologi Informasi, PT BTPN) selaku The Most Intelligent CIO.

Harry Surjanto (President Director, CTI Group) di panggung CTI IT Infrastructure Summit 2017.

“Di era bisnis berbasis digital sekarang ini, machine learning sudah diakui perannya untuk membantu mengoptimalkan pemasukan, mempelajari kebutuhan konsumen, dan meningkatkan kinerja penjualan,” tutur Harry Surjanto (President Director, CTI Group).

CTI Group pun menawarkan berbagai solusi menyeluruh, mulai infrastruktur, solusi, aplikasi, sampai jasa konsultasi, dari vendor-vendor TI terkemuka di dunia, seperti IBM, FireEye, Dell-EMC, Fujitsu, Hewlett Packard Enterprise, F5, Hitachi Data Systems, Lexmark, Varonis, DataSpark, dan Samsung.